siti

Biografi Eugen Goldstein Penemu Proton

Written By profil Supri on Minggu, 04 November 2012 | Minggu, November 04, 2012

Biografi Eugen Goldstein Penemu Proton 

Eugen Goldstein Penemu Proton
Eugen Goldstein Penemu Proton 
Eugen Goldstein (lahir 5 September 1850 – meninggal di Berlin, (kini Jerman), 25 Desember 1930 pada umur 80 tahun) adalah seorang fisikawan berkebangsaan Jerman. Ia adalah penemu dari sinar anoda, dan juga disebut sebagai penemu proton. Goldstein lahir pada tahun 1850 di kota Gleiwitz, yang kini dikenal sebagai Gliwice, Polandia. Ia belajar di Breslau dan nantinya di Helmholtz, di Berlin. Goldstein bekerja di Observatorium Berlin dari tahun 1878 hingga 1890, tetapi kebanyakan menghabiskan kariernya di Observatorium Potsdam, dimana ia menjadi ketua di bagian astrofisika pada tahun 1927. Ia meninggal pada tahun 1930 dan dikubur di Pemakaman Weißensee, Berlin. 

Pada pertengahan abad kesembilan belas, Julius Plücker menyelidiki cahaya yang dipancarkan dalam tabung discharge (tabung Crookes) dan pengaruh medan magnetik pada cahaya itu. Kemudian, pada tahun 1869, Johann Wilhelm Hittorf belajar tabung debit dengan sinar energi membentang dari elektroda negatif, katoda. Sinar-sinar fluoresensi yang dihasilkan ketika mereka menabrak dinding gelas tabung, dan ketika terganggu oleh benda padat mereka melemparkan bayangan. 

Pada 1870-an Goldstein melakukan penyelidikan sendiri dari tabung debit, dan dinamakan emisi cahaya dipelajari oleh kathodenstrahlen orang lain, atau sinar katoda. Ia menemukan beberapa sifat penting sinar katoda, yang memberikan kontribusi untuk identifikasi kemudian mereka sebagai partikel subatomik pertama, elektron. Dia menemukan bahwa sinar katoda yang dipancarkan tegak lurus dari permukaan logam, dan membawa energi. Ia berusaha untuk mengukur kecepatan mereka dengan pergeseran Doppler garis-garis spektral dalam cahaya yang dipancarkan oleh tabung Crookes. 

Pada tahun 1886, ia menemukan bahwa debit tabung dengan katoda yang berlubang juga memancarkan cahaya di ujung katoda. Goldstein menyimpulkan bahwa selain sudah dikenal sinar katoda, kemudian diakui sebagai elektron bergerak dari katoda bermuatan negatif ke arah anoda bermuatan positif, ada sinar lain yang bergerak dalam arah yang berlawanan. Karena sinar yang terakhir melewati lubang, atau saluran, di katoda, Goldstein menyebut mereka kanalstrahlen, atau sinar kanal. Mereka terdiri dari ion positif yang identitasnya tergantung pada gas sisa dalam tabung. Itu merupakan mahasiswa Helmholtz, Wilhelm Wien, yang kemudian melakukan studi ekstensif dari sinar kanal, dan dalam waktu kerja ini akan menjadi bagian dari dasar untuk spektrometri massa. 

Sinar anoda dengan rasio e / m terkecil berasal dari gas hidrogen (H2), dan terbuat dari ion H +. Dengan kata lain sinar ini terbuat dari proton. Goldstein bekerja dengan sinar anoda H + rupanya pengamatan pertama dari proton, meskipun sesungguhnya dapat dikatakan bahwa Wien yang mengukur rasio e / m dari proton dan harus dikreditkan dengan penemuannya. 

Goldstein juga digunakan tabung debit untuk menyelidiki komet. Sebuah objek, seperti bola kecil dari kaca atau besi, ditempatkan di jalur sinar katoda menghasilkan emisi sekunder ke samping, melebar keluar dengan cara mengingatkan ekor komet.



Ditulis Oleh : profil Supri ~Profil, Biodata, Biografi, Foto, Gosip

Blog, Updated at: Minggu, November 04, 2012

0 komentar:

Poskan Komentar